Jumlah Pengunjung Saat Ini..

Rabu, 15 Agustus 2012

Hai, Doremi!!!!!!! UOOOOO udah lama bet gue ga ngepost, kurang lebih ada 4 bulan kali ya. Kangen gaaa? Engga? OK cukstaw *ngorekjamban*. OK kali ini gue excited banget buat ngepost. Langsung aja yak!

Ok, ini kan bulan Ramadhan, bulan yang penuh berkah dan semua hal yang baik~ Dan tentunya, sebagai orang muslim, kita harus menunaikan ibadah puasa Ramadhan selama sebulan. Pada puasa ga nih?

Gue sih di bulan Ramadhan kali ini alhamdulillah belum ada yang bolong. Untung gue cowo, jadinya bulan kaga dateng dan ke tubuh gue. Ya semoga ga bolong deh ampe lebaran, amin. Yah gue yakin banyak orang yang gasuka buat nge-ganti puasa. Karena disaat yg lain udah pada bebas makan, dia masih nahan. Lo bayangin aja ketika temen lo ultah dan mau nraktir, terus lo lagi puasa ganti. Kan sedih.. Masa harus ngebatalin puasa? Gaboleh dong coy, ga baik itu. Tapi, dalam melakukan apapun kita harus ikhlas kan? Apalagi ibadah. Jadi apapun yg lo lakukan, lakuin dengan ikhlas dan bertanggung jawab yak.

Nah, disaat bulan Ramadhan, pasti ada tuh istilah "Bukber", yaitu singkatan dari Buka Bersama. Yang dimaksud "buka" disini adalah buka puasa ya, jadi plis jangan sampe ada yg buka baju. Plis. Nah di tahun ini, tepatnya kemarin, Tanggal 14 Agustus 2012, gue bukber juga nih sama temen-temen SD 010 Pondok Kelapa pg tercintah. Inilah kisahnya~

Dimulai dari perencanaannya. Gue gatau siapa yg tepatnya ngajakin duluan, tapi yg jelas gue ngajak loh. Pertama, gue ajak spik-spik dulu ke temen gue Rani. Nah, agak ribet juga sih nentuin segala macemnya. Kalo jam, udh ditentuin tuh jam setengah 5. Tanggalnya nih sekarang. Gue pertama kali ngusulin tanggal 13 karena udah mulai libur sekolah. Tapi kata temen gue Ircha, dia ada tes dari tempat lesnya. Dan di tempat lesnya itu ada banyak anak 010. Jadi geser deh ke 14. Gue udah ngajak-ngajakin noh buat tgl 14. Terus gatau siapa lagi yg bikin bimbang, Rani bilang "an tgl 16 jadinya. Pada labil nih". Yaudah, gue ralat buat temen-temen yg udah gue ajakin untuk dateng tgl 16. Eh ternyata diganti lagi jadi tanggal 14. Emosaiiii! Untung puasa, harus sabar.. Akhirnya gue ralat lagi ke temen-temen gue, bahwa jadinya tgl 14.
Sekarang tempat. Tempatnya waktu itu agak bingung. Gue udah ngusulin di McD Pangkalan Jati, tapi Rani usul "mau coba ga tanya yg lain, rumahnya boleh dipake ato engga? kan lebih bebas kalo dirumah temen". Terus ya apa salahnya nyoba nanya. Setelah nanya ke beberapa temen, pada gabisa. Gue DM lagi tuh ke Rani "gimana ran? pada gabisa", disaat inilah yg ribet. Sebenarnya ga ribet deng, cuma Rani balesnya lamaaaaaa sementara hari terus berjalan. Dan akhirnya gue DM lagi "kalo ditempat yg tahun lalu aja gimana?", akhirnya dia pun bales "OK". Tapi ada lagi yg bikin ribet. Kata temen gue Dina, dia taun lalu bukber disitu dan tempatnya penuh ampe dia duduk lesehan di luar makannya. Nasi-ayamnya pun abis. *pukpukdina*. Akhirnya gue mikir lagi dong. Tapi ternyata.. Dia taun lalu bukan bukber di McD Pangkalan Jati, tapi di cabang lain. Grawrr entah mau emosi, tapi lega juga. Akhirnya tempat juga fix~

Sampailah di hari S. Soalnya itu hari Selasa, bukan Helasa. Gue pun dateng jam 5 lebih. (padahal rencananya jam setengah 5). Yang dateng udah lumayan banyak, terus gue agak bersalah gitu kan *asik*. Tapi gue tanya ke temen gue "lo disini udah dari setengah 5?" dan dia jawab "Engga kok. Belom lama, jam 5-an". Dalam hati "Untung gue ngaret..." Jadi hilanglah rasa bersalah gue itu. Tapi ada yg bikin gue heran, temen gue Anty kok bawa tas gede ya? buat apaan? Oke gue lupakan saja itu. Yang lain langsung mesen, biar ga keabisan tempat. Sambil ngobrol dan ngobrol.. Akhirnya datanglah waktu Azan Maghrib yg menandakan kita boleh buka. Dan disaat gue mau doa dulu, ternyata yg lain udah selesai doa dan udah pada makan. Sial. Yaudah langsung aja gue makan. Abis selesai makan, gue pergi lagi ke tempat mesen buat nambah nasi. Entah laper apa doyan gue. Abis itu, ada yang bilang "eh foto dong". Terus Anty bilang "nih gue bawa SLR". Hiyyyaaaah.. kenapa gabilang daritadi coba, kalo bilang pasti memorinya udah abis hahahaha . Dan ini beberapa hasil fotonya:





Tiga aja yak. Nanti kalo banyak pada ngefans lagi sama kegantengan gue. Di foto yg ketiga di belakangnya ada cowo-cowo yang lagi ngobrol kan? Itu juga temen kita loh. Cuma pada misah aja. Sebenarnya masih banyak foto lain. cuma kayanya gaada guenya. Soalnya disaat yg lain foto-foto, gue sibuk ngabisin makanan temen gue.. Bukan gue rakus, tapi pada gaabis makannya bung. Kan sayang kulitnya masih banyak, masih ada dagingnya, tapi gadiabisin. Ada kali sekitar 7 ayam gue abisin sendiri. Serius. Tapi kan bagus jadinya gaada yg mubadzir~ Temen-temen gue aja ampe heran. Abis itu, gue solat di lantai atas. Abis selesai kita keluar deh, tapi belom pulang, Biasa, foto-foto lagi. Beneran deh itu udah kaya anak alay baru megang SLR. Huakakaka sebenarnya udh banyak org ngeliatin, tapi bodo amat lah. Kita foto-foto ga ngebuat mereka sekarat kan? Ini hasil foto kita bareng-bareng sebagai Yudha yg moto-in:


Abis itu kita pulang deh! Special thanks buat orang yg udah bawa kamera, Anty! itu orangnya yg di sebelah gue. Keliatan kan? Di foto aja, tutup lensanya masih dipegang, hahaha.


Yokatta~ Bisa ketemu temen-temen SD yg masih menyenangkan. Semoga pertemanan kita masih terus berlanjut ya bung~

Selesai dulu postingan gue kali ini. Ohiya, kan mau lebaran nih. Sebelumnya, Mohon maaf lahir dan batin ya semuanya! Maaf banget kalo misalnya kata-kata di postingan gue kurang berkenan di hati anda semuanya. Semoga di Ramadhan ini, kita mendapat berkah yang melimpah, amin.

Minggu, 08 April 2012

Mono gatari ga, tsudzuku~


Di hari Minggu, mereka belajar di rumah masing-masing sekaligus agar tidak stress duluan. Sampailah di hari Senin. Sebelumnya, kegiatan belajar-mengajar berjalan seperti biasa. Sampailah di waktu pulang. Anak-anak 8A dan 8E segera berkumpul di laboratorium, karena itu tempat yg netral bagi keduanya. Namun beberapa saat sebelum pertandingan dimulai..

Bu Mimi: Ya. Semuanya sudah berkumpul. Sebelum dimulai, saya beritahu dulu, bahwa prosedur lomba diubah.
Pak Aru: Hah? Maksudnya?
Bu Mimi: Ya, yang tadinya soal akan dikerjakan secara estafet, diganti menjadi semuanya akan mengerjakan soal secara serempak. Namun jumlah soal yg dikerjakan tetap dibagi-bagi, dua orang mengerjakan masing-masing 30 soal, dan satu orang mengerjakan 40 soal. Untuk menghemat waktu saja. Apakah itu sebuah masalah..?
Pak Aru: Tentu tidak. Iya kan?
Ralya,Aka,Miyu: Ya, tidak masalah!
Bu Mimi: Oke, kalau begitu, disini, ada guru-guru di bidang Matematika, Ipa, dan Bahasa Inggris yang akan memeriksa hasil jawaban kalian. Sebelum mulai, silahkan para peserta meminum ini dulu! *menawarkan sirup di 6 gelas yg berjejer dan membentuk 2 baris gelas*
*Semua peserta meminum sirup itu, kecuali Miyu*
Ralya: Mengapa kau tidak meminumnya, Miyu? Lumayan untuk sedikit me-refresh otak.
Miyu: Eh tidak.. Aku tidak terlalu suka sirup.
Ralya: Oh oke.
Bu Mimi: *senyum sedikit* Para peserta, silahkan duduk dimana saja.
Pak Aru: *berbisik kepada Ralya, Aka, dan Miyu* ingat, jangan terburu-buru, dan selalu berdoa.
Ralya,Aka,Miyu: Baik, pak! *duduk di kursi*
Bu Mimi: Ini soalnya, *memberikan soal* sebelum  dibilang “mulai”, jangan diisi dulu yaaa~ Penonton, jangan berisik yaa. Nah sekarang, mulai!

Semua peserta dari 8E terlihat  memulai menjawab dengan cepat. Namun, karena ini ditentukan berdasarkan nilai, waktu tercepat berpengaruh. Ralya, Aka, dan Miyu juga memulai.
Sejauh ini, tidak ada masalah apapun. Miyu dengan mudah menjawab soal-soal itu. Namun, ketika 1 jam sudah berlalu, mulai ada yang tidak beres dengan Ralya dan Aka. Mereka terlihat memegang-megang perutnya..

Ralya: (dalam hati) argh.. mengapa di saat begini aku malah sakit seperti ini.. Aku harus tahan.
Aka: (dalam hati) sial, perutku sangat sakit. Tahanlah, Aka.. Tahan.
Bu Mimi: *melihat Ralya dan Aka* (dalam hati) Hmm.. sepertinya obat itu mulai bekerja pada kedua anak itu. Dengan mengerjakan soal serempak seperti ini, mereka tidak punya waktu untuk beristirahat dahulu selama mengalami sakit ini. Dan dengan ini, mereka jadi tidak konsentrasi. Hahahaha aku memang pintar.
Pak Aru: *melihat Ralya dan Aka* (dalam hati) Ah, sepertinya ada yang tidak beres dengan Ralya dan Aka. *melihat bu mimi* Ah, Ibu Mimi tersenyum. Ada apa ini..

Waktu terus berlalu. Soal-soal ini cukup mudah bagi Miyu, namun tidak dengan Ralya dan Aka. Apalagi mereka sedang berada dalam keadaan sakit. Keringat mulai bercucuran dari wajah mereka. Waktu tetap berjalan sampai..
Bu Mimi: Yak, waktunya tinggal sepuluh menit lagi!
Ralya: (dalam hati) Bagaimana ini… Masih banyak soal yg belum kujawab..
Aka: (dalam hati) Aaah, ini sungguh menyebalkan.. Bagaimana dalam sepuluh menit aku bisa mengerjakan ini semua..
Pak Aru: (dalam hati) Kumohon.. berjuanglah Ralya, Aka, Miyu.

Miyu terlihat santai-santai saja, bahkan sepertinya dia sudah selesai, hanya tinggal memeriksa. Disitu terlihat Ralya dan Aka mengerjakan soal-soal itu secara cepat-cepat dalam waktu yang singkat itu. Sampai..

Bu Mimi: Waktu Habis~
Ralya&Aka: *berdiri* IZIN KE TOILET!

Mereka berdua langsung berlari ke toilet. Ketika mereka sudah balik ke laboratorium, mereka melihat jawaban-jawaban sedang diperiksa. Mereka juga melihat Bu Naya sedang mengobrol bersama Miyu, dan Pak Aru..

Bu Naya: Bagaimana kalian? Soalnya mudah?
Aka: Mungkin mudah..
Pak Aru: Mungkin? Ralya, Aka, ada apa sebenarnya?
Ralya: Entahlah pak. Ketika saya mengerjakan soal, tiba-tiba saya merasakan sakit di perut saya.
Aka: Begitupula dengan saya.
Bu Naya: Miyu, apakah kau merasakan hal yang sama?
Miyu: Tidak kok.. Sebentar. Saya ingin berjalan-jalan dulu.
Pak Aru: Kalau begitu ada apa ya..
Guru Matematika: Penilaian sudah selesai.
Bu Mimi: Ohohoho sudah? Silahkan diumumkan, Pak.
Guru IPA: Baik. Untuk kelas 8E, seperti biasa mendapatkan nilai yang tinggi, yaitu 9,8!

Murid-murid 8E beserta bu Mimi pun bertepuk tangan dan bersorak-sorai. Namun untuk 8A..

Miyu: 9,8? Itu nyaris sempurna..
Ralya: Maafkan saya, semua. Mungkin karena tadi sakit, saya tidak bisa memberikan yang terbaik.
Aka: Saya juga. Saya siap dihukum..
Pak Aru: Jangan pesimis. Kita masih punya harapan.
Bu Mimi: Hei kalian! *menunjuk 8A* Sudah siap mendengar nilai kalian? Ohohoho
Pak Aru: Tentu!
Guru Matematika: Dan untuk 8A… mendapatkan nilai….
*deg deg deg deg*
Guru Matematika: 10 !!

Seketika ruangan itu menjadi hening. Semua yang berada disitu tidak percaya..

Ralya: Hah, kita menang?
Guru Matematika: Ya, dengan ini, 8A menang!

Semua murid 8A, beserta Pak Aru dan Bu Naya bersorak-sorak gembira, walaupun masih tidak percaya. Bahkan Bu Naya dan Pak Aru secara tidak sadar sudah berpelukan sambil melompat-lompat. Bu Mimi protes..

Bu Mimi: Pak! Ini tidak mungkin! Pasti bapak dan ibu semua salah menilai! Kelas 8E tidak mungkin kalah dengan tikus-tikus itu!
Guru Bahasa Inggris: Sorry, ma’am. Nothing is impossible.

Bu Mimi masih tidak percaya dan sangat shock. Dia datang ke Tim 8A dan berlutut..

Bu Mimi: Maafkan saya.. Saya telah bertindak bodoh.. Selamat atas kemenangan kalian.
Pak Aru: Tidak perlu berlutut seperti itu bu.. Saya jadi tidak enak.
Miyu: Apakah maaf itu termasuk dengan sirup ibu tadi?
Ralya,Aka: Hah?
Miyu: Ya, kalau dilihat, sepertinya minuman tadi sudah diberi sesuatu. Aku sudah melihat gelas-gelasnya. Ada tiga gelas yang ditandai. Mungkin murid-murid 8E juga tahu kalau ada gelas yg diberi sesuatu, sehingga ditandai agar tidak salah sasaran. Mungkin penyebab sakitnya Ralya dan Aka berasal dari minuman itu.
Ralya: Bu Mimi, benar itu semua!?
Bu Mimi: Maafkan aku.. Maaf.. Aku akui semua perbuatanku.. Maaf..
Pak Aru: Baiklah bu. Namun sesuai perjanjian, yang kalah akan dihukum. Tapi tenang, hukumannya kami ringankan. Kami sudah berdiskusi.
Ralya: Ya. Kalian kan sangat mencintai akan kebersihan. Jadi, hukuman kalian kami ganti dengan.. Membersihkan semua ruangan di sekolah ini!
Murid-murid 8E: HAH!?? TIDAAK!!
Bu Naya: Maaf kalian semua. Tapi perjanjian, tetaplah perjanjian. Harus ditepati.
Bu Mimi: Baiklah.. Kami akan mengerjakannya..

Ya. Pertandingan itupun berakhir dengan bahagia. Semua murid 8E, termasuk Bu Mimi harus segera membersihkan sekolah.

Semenjak hari itu, semuanya berjalan dengan baik. Ralya dan Miyupun akhirnya menjadi sepasang kekasih. Lama kelamaan, Miyu mulai mengganti penampilannya. Dia sekarang tidak memakai kacamata lagi, dan rambutnya digerai panjang, dan sekarang Miyu terlihat sangat cantik dan menjadi primadona. Aka tetap menjadi pribadinya yang jahil dan agak lemot. Kabar baik pula dari Bu Naya dan Pak Aru. Ya, sekarang mereka juga sudah sangat dekat. Dan ketika kelas 8A sudah naik kelas, mereka berdua memutuskan untuk menikah. Dan, perjalanan murid-murid di SMP Nyuran untuk menggapai impiannya, berlanjut.

TAMAT

Akhirnyaaa cerita ini selesai juga. Dari beberapa cerita yg udah gue bikin, inilah yg paling panjang. Ya jadi yang pengen gue sampein dari cerita ini adalah.. Terus dan tetap kejar impian kalian. Gaada yang ga mungkin, asal kalian menjalaninya dengan sungguh-sungguh, berniat baik, serta selalu berdoa.

Sampai jumpa di postingan berikutnya~

Sabtu, 31 Maret 2012

Monogatari ga, tsudzuku~


2 hari setelahnya, pagi hari, saat Pak Aru berjalan menuju sekolah, Bu Naya memanggilnya..

Bu Naya: Selamat pagi, Pak Aru!
Pak Aru: *menoleh ke Bu Naya* Oh, selamat pagi juga bu! Ada apa?
Bu Naya: Hmm.. Pak ini saya mendapat dua tiket film di bioskop untuk sabtu ini. Namun saya tidak tahu harus mengajak siapa..
Pak Aru: Lalu?
Bu Naya: Apakah.. apakah bapak mau pergi bersama saya sabtu ini? *malu-malu*
Pak Aru: Bagaimana ya? Saya sangat senang jika saya bisa pergi bersama ibu. Tapi sepertinya tidak bisa. Karena selama satu minggu ini saya ada pelajaran tambahan untuk tiga murid saya untuk mempersiapkan diri dalam pertandingan melawan 8E Senin depan..
Bu Naya: *kecewa* Oh.. Baiklah… EHH!!?? Melawan kelas 8E? Memangnya ada apa?
Pak Aru: *menceritakan kejadiannya* Ya, jadi begitulah. Kami menerima tantangan dari Bu Mimi. Saya dan murid-murid saya pun tidak mau dilecehkan.
Bu Naya: Tapi kalau kalah bagaimana?
Pak Aru: Ya itu konsekuensi kami. Tapi saya yakin, kita tidak akan kalah. *tersenyum*
Bu Naya: Ah begitu.. Jadi Sabtu ini tidak bisa ya..?
Pak Aru: Ya.. begitulah bu.. Maafk..
Ralya: Kalau mau pergi, pergi saja.

Pak Aru menoleh belakang. Ternyata disitu sudah ada Ralya, Aka, dan Miyu.

Pak Aru: *kaget* HEEEEEEEE!!!!!!????? Sejak kapan kalian ada disitu?
Aka: Sejak tadi. Kami melihat anda berduaan, jadi kami ikuti sa..
Ralya: AKA! *menutup mulut Aka*
Bu Naya: Aaaah jadi kalian ini menguping!?
Miyu: Eh… Tapi Pak Aru, kalau Bapak mau pergi, pergi saja. Kami akan belajar bersama kok. Lagipula pasti bapak lelah kalau mengajar terus.
Aka: Ah iya, itu benar.
Ralya: Diam kau, Aka.
Pak Aru: Tapi benar, tidak apa-apa?
Miyu: Tentu.
Pak Aru: Baiklah, sabtu ini sepertinya saya bisa ikut dengan ibu.
Bu Naya: Benarkah? Oke. Nanti saya kabari lagi ya pak! Saya duluan! *berlari menuju sekolah*
Pak Aru: Ya bu.
Aka: Ekhem. Sepertinya ada yang akan mendapat kekasih.
Pak Aru: *malu* Ah kau ini apa-apaan.
Aka: Saya tidak bicara tentang bapak kok. Tapi lihat itu *menunjuk Miyu dan Ralya yang sedang ngobrol di agak belakang* . *berbisik* Bapak harus tau, semenjak kita belajar bersama, mereka jadi agak dekat.
Pak Aru: *berbisik* Oh seperti itu. Iya sih, kelihatannya mereka cocok. Coba Miyu bisa lebih bersemangat dan melepas kacamata besarnya itu. Pasti dia kelihatan jauh lebih cantik, dan cocok dengan Ralya.
Aka: Ah, saya setuju pak.
Ralya: *menoleh ke Pak Aru dan Aka* Ada apa kalian melihat kami?
Pak Aru: Eh, Aka. Sepertinya di belakang sudah mulai sedikit murid-murid sekolah kita. Kita harus cepat!
Aka: Baik pak!

Mereka berdua langsung lari menuju sekolah. Disusul Ralya dan Miyu.
Kegiatan belajar-mengajar di sekolah belajar seperti biasa. Setelah pulang sekolah, Pak Aru dan yg lain langsung menuju rumah Pak Aru. Dijalan, mereka disapa Bu Mimi..

Bu Mimi: Oh, halo Pak Aru dan murid-muridnya! Kalian mau pulang bersama ya?
Pak Aru: *berusaha tenang* Hmm.. iya bu.
Bu Mimi: Seharusnya kalian belajar, agar kalian bisa kalah dengan tidak memalukan! Hohoho! Duluan ya, tikus-tikus! *pergi dengan mobil*
Ralya: Argh, dia harus kuhajar!
Pak Aru: Tenang, Ralya. Kita akan mempermalukan dia dalam pertandingan.

Mereka melanjutkan berjalan menuju ke rumah Pak Aru. Disana, mereka belajar dengan menyenangkan kembali. Sampai menjelang sore,mereka pulang ke rumah masing-masing.
Hari-hari mereka berjalan terus menerus. Sampai akhirnya datanglah hari Sabtu. Sekitar jam 10 pagi, Bu Naya menelfon Pak Aru..

Bu Naya: Halo, ini Pak Aru?
Pak Aru: Ya benar. Ini Bu Naya kan?
Bu Naya: Iya. Saya ingin bertanya, apa kita bisa bertemu di taman kota, jam 11 nanti?
Pak Aru: Oh jam 11? Tentu.
Bu Naya: Oke, terima kasih pak. *menutup telefon*

Pak Aru langsung bersiap-siap. Ia berpakaian bebas, sehingga terlihat seperti remaja biasa. Jam 11, Pak Aru berangkat. Disana, Ia melihat Bu Naya yg juga kelihatan seperti remaja biasa, sedang duduk..

Pak Aru: Hai, bu. Maaf terlambat.
Bu Naya: Ah tidak, kok. Bapak tepat waktu. Saya saja yg dating terlalu cepat. Ayo pak, langsung saja ke bioskop.
Pak Aru: Baik bu.

Mereka langsung berjalan menuju bioskop. Setelah selesai filmnya..

Pak Aru: Film yg bagus ya bu. Hari masih siang, kita jalan-jalan dulu yuk.
Bu Naya: Iya.. Hmm.. pak. Ini kan diluar sekolah. Lagipula kita masih muda dan seumuran. Boleh tidak saya memanggil anda dengan Aru saja? Bapak juga tolong memanggil saya dengan Naya saja. *muka memerah*
Pak Aru: Oke bu, eh Naya. Kita balik lagi saja yuk, ke taman. Disana kan banyak yg berjualan dan segar. Mau tidak, Naya?
Bu Naya: Eh… boleh saja. *malu-malu*

Mereka berjalan menuju taman. Disana mereka membeli es krim. Lalu Eskrim bu Naya belepotan di sekitar mulutnya. Pak Aru pun langsung membersihkannya dengan tisu. Bu Naya benar-benar salah tingkah disitu. Lalu, Bu Naya mulai berani menggandeng tangan Pak Aru. Pak Aru pun tidak menghindar. Mereka pun sekarang berbicara menggunakan “aku kamu” lagi, bukan “saya anda”. Mereka terus berjalan-jalan layaknya remaja yg sedang kencan (walaupun sebenarnya mereka masih muda dan pantas). Sore pun tiba..

Bu Naya: Wah, tidak terasa sudah sore. Terima kasih ya aru, sudah mamu menemaniku berjalan-jalan.
Pak Aru: Justru aku yg berterima kasih kepada kau karena sudah mengajakku. Mau kuantar pulang?
Bu Naya: Hmm.. boleh sa.. ehhh *tersandung batu*
Pak Aru: Awas!

Pak Aru berhasil menangkap Bu Naya, dan muka mereka menjadi bertatapan dengan jarak yg sangat dekat. Mereka berdua diam sejenak. Lalu Bu Naya berdiri kembali..

Bu Naya: *bicara dengan muka menghadap bawah* Maaf.. maaf. Terima kasih sudah menangkapku. Aku pulang sendiri saja. Terima kasih.. *berlari*
Pak Aru: Samasama! *agak berteriak*
Ralya: Wah, kencan yg indah.
Pak Aru: *menoleh belakang* *kaget* EHHH!??? Lagi lagi kalian! Jadi selama ini kalian mengikuti saya?
Aka: Tentu.
Pak Aru: Katanya kalian akan belajar bersama??
Miyu: Sudah tidak apa-apa pak. Kalian cocok kok. *tersenyum*
Pak Aru: Ah. Kalian ini.. Sudah ah! Bapak pulang dulu!
Miyu,Aka,Ralya: Dadah!

Kisah hari itupun berakhir. Baik Pak Aru, Bu Naya, bahkan Ralya Aka dan Miyu pun senang.

Bersambung..

Sabtu, 24 Maret 2012

Monogatari ga, tsudzuku~


Ibu Mimi: Oke, pertandingan ini hanya mengisi seratus soal yang dicampur dari Matematika, IPA, serta bahasa inggris secara estafet. Terdiri dari tiga orang. Orang pertama, akan mengerjakan tiga puluh soal, orang kedua juga tiga puluh soal, dan orang ketiga mengerjakan 40 soal. Waktu yang diberikan hanya 2 jam. Kita adakan minggu depan. Namun setiap yang kalah, harus menerima hukuman.
Pak Aru: Baik, itu mudah. Apa hukumannya?
Ibu Mimi: Bagaimana, jika yang kalah harus menuruti segala perintah dari yang menang, selama seminggu? Dalam arti, murid-murid kelas saya boleh menyuruh murid anda, sekaligus menyuruh anda juga.
Aka: Tidak! Kami tidak akan..
Ralya: (berdiri) Ya. Kami akan menerima tantangan Ibu.
Aka: Apa yang kau katakan? Itu sama saja membunuh harga diri kita.
Ralya: Justru jika kita tidak menerima, tante itu dan muridnya akan selalu meremehkan kita. Semuanya, apakah kalian mau diremehkan??
Murid-murid: TIDAK!
Pak Aru: Oke, dengan ini, kami terima tantangan Ibu.
Ibu Mimi: Tidak kusangka semangat “tikus-tikus” ini sangatlah membara. Baik, saya pergi. Daaah~ 

*meninggalkan kelas 8A*
Pak Aru: Hei, tunggu! Siapa yang anda sebut tikus!
Ibu Mimi: *menoleh ke pak aru* Siapa yaaa? Tentu saja kalian. Ohohoho *melanjutkan pergi*
Aka: Sial, ingin rasanya kutendang tante itu!
Pak Aru: Sabarlah aka. Jika kita menang, pasti dia tidak akan bisa berkata apa-apa.
Aka: Namun, bapak harus tau mereka itu anak 8E! 8 Elite!
Pak Aru: Maksudnya?
Aka: Ya, kelas itu berbeda. Yang bisa masuk kelas itu hanyalah orang yang kaya. Kelas mereka juga berbeda. Mereka juga mempunyai jadwal untuk pengajar tambahan. Mereka hanya mau bermain dengan orang yg sederajat dengan mereka. Jadi, dari kertas saja mereka sudah unggul.
Pak Aru: Hmm.. tenang. Kekayaan orangtua tidak menjamin kepintaran anaknya. Bapak yakin, disini semuanya anak yang pintar. Hanya belum tergali. Bapak juga akan berjuan sekuat tenaga untuk membimbing kalian! Namun, ini estafet tiga orang. Siapa yang bersedia?
Ralya: *mengacungkan tangan* Saya pak! Aka, ikut bersamaku!
Aka: EHHHHH!??? Baiklah..
Pak Aru: Oke, satu orang lagi. Siapa yang mau?

*Murid lainnya hanya diam. Sampai Miyu, murid perempuan yang berpenampilan sangat culun mengacungkan tangan dengan ragu-ragu.*
Miyu: Eh.. eh.. saya pak..
Aka: Hah!? Kau??
Pak Aru: Yap! Sudah tiga orang. Bagaimana dalam seminggu ini, setelah pulang sekolah, kita belajar di apartemen bapak?
Ralya,Aka,Miyu: Baik.

Setelah ketiganya menyanggupi. Mereka kembali belajar seperti biasa. Sepulang sekolah, mereka langsung menuju Apartemen yg ditinggali Pak Aru. Pak Aru sudah menelfon orang tua mereka untuk meminta izin. Mereka belajar Matematika sambil disuguhi cemilan oleh Pak Aru. Diantara mereka bertiga, Miyu lah yang paling cepat mengerti serta menjawab soal. Mereka belajar dengan senang dan tenang. Sore pun tiba. Mereka pulang menuju rumah masing-masing. Ralya dan Aka pulang duluan. Lalu saat Miyu mau pulang..

Pak Aru: Miyu, rumahmu kearah mana?
Miyu: Eh, ke sana pak. *menunjuk arah pertokoan*
Pak Aru: Apakah melewati pertokoan?
Miyu: Iya pak.
Pak Aru: Kalau begitu, kita bareng saja. Bapak juga mau ke mini-market.
Miyu: Oh oke pak.

Mereka berangkat bersama. Di jalan, Pak Aru ngobrol dengan Miyu..

Pak Aru: Miyu, maaf saja. Tapi bapak kok jarang melihatmu di kelas? Padahal kau anak yang pintar.
Miyu: Mungkin karena saya pendiam pak. Banyak yang bilang hawa keberadaan saya tipis.
Pak Aru: Kalau begitu, kau harus lebih ceria dan bersemangat dong. Nanti kau tidak punya banyak teman loh.
Miyu: Itulah pak. Saya malu memulai untuk berbicara pada orang. Ditambah penampilan saya yang culun, jadi jarang ada yg mengajak saya mengobrol.
Pak Aru: Tapi kalau begitu, kau bisa dimanfaatkan orang saja.
Miyu: Biarlah pak. Saya terlalu pemalu. Pasti tidak ada yg mau mengobrol dengan anak culun seperti saya.
Pak Aru: Ya ini hanya saran bapak saja. Sebaiknya kau harus lebih optimis dan bersemangat. Belum tentu mereka tidak mau berteman denganmu.
Miyu: Ya, terima kasih pak. Boleh saya bertanya pada bapak?
Pak Aru: Silahkan.
Miyu: Mengapa bapak mau menjadi guru? Padahal bapak masih sangat muda. Bahkan kalau dari umur bapak yang belum 25 tahun, harusnya saya masih bisa memanggil dengan “kakak”.
Pak Aru: Mengapa ya? Ya karena bapak suka mengajar, dan bertemu dengan anak-anak. Juga, orang tua bapak adalah seorang guru. Bapak melihat mereka sangat keren bisa mengajar dengan baik. Jadi bapak juga mau seperti itu.
Miyu: Namun sepertinya bapak sudah berhasil untuk mengajar dengan baik.
Pak Aru: Hehe terima kasih. Bapak akan terus berjuang. *di depan mini-market* Bapak berhenti disini ya. Sampai berjumpa besok, Miyu. Terus belajar!
Miyu: Baik pak!

Bersambung..

Minggu, 18 Maret 2012

Hai Doremi! Gue sekarang mau ngelanjutin cerita ya!

Monogatari ga, tsudzuku~

Pak Aru: Lihat ini semuanya! *menyodorkan sesuatu*
Aka: *melihat* Apa itu? Itu kan hanya sebuah surat biasa.
Pak Aru: Memang ini surat. Tapi bukan surat biasa. Kalian tau siapa yang menulis ini? Ibu Fun.
Murid-murid: HAH!?
Aka: *menggebrak meja* Tidak mungkin! Ibu Fun sudah meninggal setahun lalu!
Pak Aru: Kalian dengar dulu isi surat ini.

"Yang terhormat, pengganti saya.

Saya, Fun sepertinya sudah tidak bisa mengajar lagi karena penyakit yang saya derita. Kemungkinan saya akan meninggal. Untuk anda, pengganti saya di kelas saya, tolong ajari mereka dengan baik. Mereka adalah anak-anak yang cerdas dan mulia. Tolong buatlah mereka menjadi tetap semangat belajar dan cerdas setelah saya meninggal nanti.
Untuk anak-anak yang ibu cinta, tolong hargai dan tetaplah belajar dengan baik bersama guru pengganti saya. Ibu akan selalu mendoakan kalian, baik selama ibu berbaring disini, maupun ketika ibu sudah menemui ajal. Terima kasih telah mau bersama Ibu. Ibu selalu mencintai kalian.

Tolong, bagi siapapun pengganti saya, bacakan surat ini kepada murid-murid saya.

Terima Kasih.

Ibu Fun.
(tanda tangan)"

Murid-murid menjadi hening. Ada yang menangis, ada juga yang hanya diam..

Ralya: *berdiri* Bapak jangan main-main! Itu pasti hanya karangan saja kan!?
Pak Aru: Tidak. Sebenarnya ini sudah lama dititipkan kepada Bu Naya. Namun Bu Naya kurang percaya pada pengganti Ibu Fun sebelumnya. Jadi baru bapak terima. Lagipula, ini ada tanda tangan Ibu Fun, serta lihat saja tulisannya. Bapak tidak tahu bagaimana bentuk tulisan Ibu Fun, namun kalian pasti bisa membacanya dan melihatnya sendiri.
Ralya: *mengambil surat* Ti...tidak.. m..mun..mungkin... Ini benar-benar tulisan Ibu Fun serta tanda tangannya! *bersimpuh*

Murid-murid yg tadinya diam, kini menjadi menangis semua..

Pak Aru: Maaf telah membuat kalian menjadi menangis.. Tapi lihatlah. Ibu Fun disaat terakhirnya masih memikirikan kalian. Tapi sekarang kalian malah menjadi begini. Nilai buruk serta sikap buruk. Apa kalian mau mengecewakan beliau?
Murid-murid: *diam sejenak* Tidak..
Pak Aru: Jadi bapak mohon, tolong belajarlah dengan baik. Ini demi kalian, serta Ibu Fun di alam sana.. Mengerti?
Murid-murid: Baik..
Pak Aru: Ya, mungkin kalian masih syok. Bapak beri waktu dulu. Nanti baru kita lanjutkan kembali.

Murid-murid pun masih tidak percaya. Ini sangat mengagetkan. Beberapa saat kemudian, Pak Aru melanjutkan belajar, walaupun mungkin murid-muridnya masih belum memperhatikan. Sampailah waktu pulang, semuanya langsung pergi ke rumah masing-masing.
Semenjak hari itu, keadaan kelas 8A makin membaik. Dari hari ke hari, nilai mereka menjadi lebih baik, begitu juga dengan sikap mereka. Sampai setelah dua  minggu berlalu, Pak Aru sudah bisa berkomunikasi baik dengan mereka semua. Kini kelas 8A menjadi kelas yang sangat menyenangkan bagi "warganya".

Satu bulan berlalu..

Pak Aru: *membuka pintu dengan kencang* PAGI SEMUANYA!
Aka: Berdiri! Memberi salam!
Murid-murid: Selamat pagi, Pak!
Pak Aru: Oke, silahkan duduk para gadis dan penjantan! Maaf ya bapak agak terlambat. Hari ini kita akan belajar tentang..
*Tiba-tiba Ibu Mimi, guru dari kelas 8E masuk*
Ibu Mimi: *sambil mengipasi dirinya dengan kipas lipat* Maaf menganggu pak aru. Sepertinya semuanya disini bersemangat sekali.
Pak Aru: Oh tentu bu. Kami sanga..
Ibu Mimi: Tapi sayang ya. Disini panas, dan sesak. Iuhhh berbeda sekali dengan kelas saya.
Pak Aru: *masih sabar* Oh memang. Tapi semuanya sangat senang disini.
Ibu Mimi: Tentu senang, untuk kalian. Bagi saya dan murid-murid saya sih pasti tidak tahan. Apalagi kelas ini tidak sebersih kelas saya ya.
Pak Aru: Jadi sebenarnya tujuan ibu ke kelas ini apa?
Ibu Mimi: Oh tidak. Saya hanya ingin jalan-jalan saja. Tapi ternyata saya menemukan kelas ini. Kalau suasananya begini, bagaimana dengan nilai-nilai murid-murid ini ya? Pasti payah.
Pak Aru: Ibu jangan asal bicara ya. Nilai kami tidak kalah dari kelas ibu.
Ibu Mimi: Hmm.. Bagaimana kalau kita adakan sebuah pertandingan untuk menentukan kelas siapa yang terhebat?
Ralya: *berdiri* Bu sudah cukup. Kami ti...
Pak Aru: Oke, siapa takut.
Murid-murid: APA!?

Bersambung..

By :
Free Blog Templates